Ngapain sih ngekost?

Menjadi anak kostan bukanlah hal baru buat saya. Dulu sewaktu kuliah semester pertama saya pernah menjadi anak kost karena shock dengan waktu yang harus saya habiskan di jalan setiap harinya, empat jam saja. Dengan waktu sebanyak itu, saya sudah bisa nonton empat episode drama korea. Sudah begitupun orang-orang masih mempertanyakan keputusan saya ngekos. People, please.

Sekarang setelah status saya berubah menjadi seorang pekerja, saya kembali ngekost. Dan lagi-lagi banyak yang mempertanyakn keputusan saya. Cuman segitu kok jaraknya, ngapain ngekost? Iya cuman segitu, gue emang cemen banget. Jarak rumah ke kantor kali ini bisa memakan waktu dua setengah jam sampai tiga jam sekali pergi. Belum lagi, kalau saya harus gelantungan di bis. Sudah bisa bayangin? Masih belum? Sok atuh dicoba kapan-kapan.

Ngapain sih ngekost? Banyak alasan orang ngekost. Mungkin di bawah ini ada salah satu alasan kenapa Inem memutuskan untuk ngekost, biar rasa penasaran kamu terjawab silahkan dibaca.

JAUH

Jauh versi saya itu sekali pergi dua jam atau lebih. Coba deh bayangin apa yang bisa kamu lakukan selama empat jam itu selain gelantungan di bis.

NGGAK BISA BANGUN PAGI

Kalau saya nggak ngekos, saya sudah harus bangun pukul lima setiap harinya. Itupun dengan catatan saya nggak mandi biar bisa sampai on time ke kantor. Selisih lima menit aja bisa berabe. Kalau saya pribadi, nggak sanggup deh setiap hari begitu. 

BELAJAR MANDIRI

Besok mau makan apa harus mikir, siasatin duit biar nggak habis di akhir bulan, cuci dan setrika baju sendiri. Kalau kasus terakhir sih banyak sebenernya kosan di jakarta yang menyediakan cuci gosok.

NAMBAH TEMEN

Nggak perlu dijelasin lagi lah ya yang satu ini.

SUKA-SUKA MEREKA

Temen kamu ngekos di samping rumahnya? Yaudahlah ya suka-suka mereka. Jarak rumah kamu sama rumah dia sama aja? Yaudahlah ya suka-suka mereka. 

Segitu aja. Ada yang mau nambahin?

Advertisements