Belajar dari awal

“Kerja itu beda banget sama apa yang lo pelajarin waktu kuliah. Lo akan belajar lagi dari awal” kurang lebih begitu jawaban yang dilontarkan setiap orang yang saya tanya kerja itu gimana. Awalnya saya nggak percaya, masa iya udah capek-capek belajar seratus empat puluh enam sks nggak kepake sama sekali nanti pas udah kerja?Sebelum kerja, saya punya ketakutan yang luar biasa banget. Gimana kalo nanti saya lupa semua teori yang pernah saya pelajarin waktu kuliah? Gimana kalau saya lupa jurnal? Gimana kalau ditanyain isi PSAK? Gimana kalau orang yang saya tanyain merasa jengkel kalau saya nanya terus? Gimana, gimana, gimana. Semua orang bilang, tenang, lo pasti diajarin. Lagian di kantor itu udah pake sistem kali, jadi gampang. Tetep aja saya masih nggak percaya. Bahkan saya sampai ngajak ketemuan salah satu teman SMA saya yang ternyata megang posisi yang sama di kantornya. Walaupun di hari pertemuan kami nggak bahas hal-hal teknis, karena ya nggak mungkin, rasa takut saya cukup berkurang setelah ngobrol sama dia.

Tiba di hari H saya mulai kerja. Hari pertama saya diajarin penggunaan sistem yang dipakai di kantor, gimana cara input data dan cara memperoleh datanya. Hari itu merupakan hari yang penuh tekanan banget buat saya. Bukan, bukan karena orang di kantor. Saya emang punya sindrom takut luar biasa kalau baru mempelajari sesuatu yang baru. Simpel, saya takut nggak bisa, gitu aja. Ternyata apa yang dibilang banyak orang benar. Seluruh jurnal yang pernah saya pelajari, segala macam transaksi yang saya kerjakan waktu kuliah kemarin nggak ada yang kepake sampai detik ini. Ada yang nanyain PSAK? Nggak tuh. Haleluya!

Saya nggak bilang kalau ini berlaku untuk semua bidang pekerjaan ya. Hal ini berdasarkan pengalaman saya dan beberapa teman yang satu jurusan sama saya. Kami juga bekerja di bidang dengan kualifikasi yang sesuai jurusan kami. Kebetulan apa yang saya kerjakan juga spesifik banget di kantor. Duh enggak kebayang sih ngerjain seluruh transaksi, nggak mungkin juga kayaknya. Jadi ya bener, kerja itu belajar lagi dari awal, tapi nggak sebanyak seratus empat puluh enam sks.

Boleh nggak sih nanya terus ke orang kantor? Boleh banget lah, apalagi kalau kita anak baru. Malahan, nanya itu sangat disarankan dibanding sok tahu, karena kantor adalah perusahaan nyata bukan fiktif kayak waktu kita kuliah.

Ini udah bulan ke empat saya kerja di kantor ini. Seluruh ketakutan saya di awal nggak terbukti. Semua orang yang saya tanyain mau banget jawab dengan baik, kecuali satu orang #eh. Akhirnya saya bisa karena terbiasa. 

Till next post 🙂

Advertisements

Jalan hidup orang

Kemarin malam, saya dan seorang teman ngobrol di telfon. Dia minta pendapat soal pekerjaan yang mau dia ambil. Eh, ujung-ujungnya kita jadi ngomongin orang, dasar wanita! Tapi ini bukan bergunjing soal kejelekan orang sih, hanya seputar update keberadaan teman-teman satu angkatan dan salah satu senior yang dulu nggak jarang satu kelas sama kami. Jadi si senior ini, sebut saja namanya Bimbim, sekarang sudah kerja di salah satu Kantor Akuntan Publik (KAP) Big 4. Mendengar hal itu, saya nggak bisa menyembunyikan rasa terkejut saya, maaf Bim. Si Bimbim wisuda bareng saya. Catatan, saya lulusnya aja telat lho. Saya bilang sama teman saya, dulu dia kelihatan madesu (masa depan suram) *sambil ngaca* tapi lihat sekarang, dia di Big 4, gila ya!
Lain lagi teman SMA saya, namanya Yati (bukan nama sebenarnya) kalau ke sekolah ya cuman untuk absen aja, main sama teman-teman, bikin ribut dan pacaran. Beneran deh dulu dia tipe yang kayaknya madesu, tapi tau nggak sekarang dia dimana? Di perusahaan migas terbesar di Indonesia.

Salah satu teman seangkatan saya, tapi beda jurusan juga punya cerita. Jadi dulu ada salah satu mahasiswi di angkatan dia yang diremehin banget sama teman-teman angkatannya, karena nggak pinter, lulusnya juga lama. Namun dia berhasil mengejutkan orang-orang yang dulu ngeremehin dia dengan bekerja di perusahaan tambang terkemuka di dunia. Hidup benar-benar penuh kejutan.

Orang-orang di atas adalah contoh kalau hari ini buruk, bukan berarti hari esok juga akan buruk. Dan jangan pernah sekali-kali ngeremehin orang, karena kita nggak pernah tahu jalan hidup orang bagimana di depan. Sekarang saya jadi penasaran, apa kabarnya anak-anak di kelas unggulan SMA saya dulu ya? Apa mereka lebih sukses dari 3 orang yang terlihat madesu ini? Atau malah sebaliknya?

Banyak yang bilang perbanyak teman itu penting, ternyata itu bukan omong kosong belaka. Karena terkadang hidup itu bukan melulu soal apa yang kita tahu, tapi siapa yang kita kenal (ini bukan kutipan yang saya buat, saya lupa dengar darimana). Ketiga orang di atas adalah contohnya. Bukan, saya nggak punya maksud menjelekkan mereka, saya yakin itu hanya jalan tapi balik lagi kemampuan mereka yang menentukan. Saya pun kerja di kantor saya sekarang nggak lepas dari bantuan teman yang ngasih tau kalau kantor dia butuh orang. Kalau enggak, saya nggak tau saya ada dimana sekarang.

Semoga selalu diberkati dan penuh syukur. Till next post 🙂

Pak tolongin Pak!

Malam itu kereta berhenti agak lama di salah satu stasiun menuju tempat tinggal saya. Saya berdiri dengan nyaman sekali di samping bangku prioritas di dekat pintu. Kemudian tiba-tiba saya menyadari ada tiga laki-laki berumur sekitar dua puluh tahunan berdiri di depan saya, walaupun agak terlahalang oleh seorang bapak-bapak. Awalnya saya pikir mereka bertiga berteman dan sedang becanda satu sama lain, rupanya dua dari ketiga laki-laki itu copet! Ya Tuhan.

Saya nggak ingat persis apa yang dilontarkan sama si korban sampai akhirnya saya tahu kalau dua dari mereka adalah copet, saya hanya mendengar sekilas soal “hp gue, hp gue”. Si korban dalam posisi memeluk kedua copet agar tidak kabur ketika berada di depan saya. Seperti kebanyakan maling, kedua copet nggak mau ngaku, si korban berusaha meminta tolong kepada orang sekitar dan meminta teman perempuannya untuk nelfon ke hp dia. Saya yang berada dekat dengan mereka ikutan takut kalau si copet kabur dan hp korban nggak kembali. Saat itu di gerbong saya nggak ada petugas keamanan dan banyak bapak-bapak di sekitar kami yang hanya diam saja, mungkin bingung, mungkin juga takut. Saya berdiri di depan pintu dengan sok beraninya memegang baju salah satu si copet, takut dia kabur. Padahal dalam hati saya juga degdegser. Kebetulan di sebelah saya berdiri seorang bapak yang kalau secara penampilan fisik lebih kuat dari saya, saya minta tolong bapak itu “Pak tolongin Pak” si Bapak hanya balas menatap saya. “Pak tolongin Pak” Bapak itu masih diam saja. Saya bingung. Di satu sisi saya kasihan sama si korban, di sisi lain petugas kemanan tak kunjung datang, di sisi lain lagi saya kesal bapak di sebelah saya tidak bergeming, di sisi lain lainnya lagi saya takut didorong sama copetnya, karena dia sempat menatap saya. Saya dilema sekali.
Akhirnya mereka bertiga berada di luar gerbong. Ponsel milik korban terjatuh. Rasanya lega sekali melihat korban berhasil menapatkan kembali ponselnya. Barulah petugas kemanan datang dan membawa mereka bertiga entah kemana. Sesudah itu teman perempuan si korban malah nanya ke saya, apakah dia harus ikut menemani. Lah, mbak gimana?

Setelah saya flashback dan pikir-pikir, reaksi saya sebenarnya berlebihan hahaha. Copet itu nggak mungkin bisa kabur, karena stasiun bukan area bebas. Dia harus melewati gate dulu, dimana entah persis di gate ataupun di sekitaran gate pasti ada banyak petugas kemanan. Tapi entah kenapa saya malam itu berekasi seperti itu. Sebenarnya bisa jadi karena saya pernah menjadi korban penjambretan, penjambretan lho, pake ada adegan saya ngejar copetnya. Kedua, saya terlalu banyak nonton video social experiment, dimana sering kali saya kesal dengan orang-orang yang cuek bebek berlalu begitu saja melihat ada orang yang dipukulin (misalnya).

Terlepas dari semua itu, kira-kira kenapa bapak di sebelah saya diam saja ya? Hm.